Terpuruk Madrid menggali jauh ke atas Valencia di semifinal Supercopa

Terpuruk Madrid menggali jauh ke atas Valencia di semifinal Supercopa

17:23 ET

espn generik m

Alex KirklandESPN FC

Real Madrid mengalahkan Valencia melalui adu penalti di semifinal Piala Super Spanyol pada hari Rabu setelah pertandingan berakhir 1-1 setelah perpanjangan waktu.

– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga, lainnya (AS)

Madrid memimpin pada menit ke-39 di Riyadh, Karim Benzema mencetak gol penalti setelah dijatuhkan oleh bek Valencia Eray Comert. Valencia menyamakan kedudukan di detik-detik pembukaan babak kedua, Samuel Lino menyelesaikan umpan silang Toni Lato di tiang jauh.

Dalam adu penalti, Comert dan Jose Gaya sama-sama gagal mengeksekusi penalti, membuat Madrid maju ke final hari Minggu, di mana mereka akan melawan Barcelona atau Real Betis.

JUMP TO: Performer terbaik/terburuk | Sorotan dan momen penting | Kutipan pascapertandingan | Statistik kunci | Perlengkapan yang akan datang

Reaksi cepat

1. Off-form Madrid berusaha keras untuk menang melalui adu penalti

Madrid memasuki turnamen ini di bawah tekanan setelah kekalahan 2-1 LaLiga Sabtu di Villarreal membuat mereka tertinggal tiga poin di belakang pemimpin klasemen Barcelona dalam perburuan gelar. Suasana juga tidak terbantu oleh cedera betis pada David Alaba dan Aurelien Tchouameni. Perjalanan ke Arab Saudi – dimulai dengan semifinal ini – adalah kesempatan untuk mengembalikan musim mereka ke jalur yang benar, melawan tim underdog Valencia yang berbakat namun terbatas.

Malam itu terbukti melelahkan, seringkali membuat frustrasi. Babak pertama terkadang menggembirakan – Madrid pantas mendapatkan keunggulan mereka ketika Benzema membuat mereka unggul dari titik penalti – tetapi mereka juga tidak pernah terlihat sepenuhnya nyaman. Valencia memulai dengan luar biasa setelah turun minum, mengejar Madrid yang mengantuk dengan gol penyeimbang Lino, dan terus menyebabkan masalah bagi pemegang Supercopa sepanjang babak kedua dan perpanjangan waktu.

Ritme Madrid juga terganggu oleh serangkaian pergantian pemain, dengan Eduardo Camavinga, Lucas Vazquez dan Eder Militao semuanya keluar karena masalah cedera. Itu semua ditambah dengan permainan yang canggung, yang pada akhirnya ditentukan oleh adu penalti, di mana pengalaman Madrid dalam permainan tekanan tinggi semacam ini memberi mereka keunggulan.

2. Inkonsistensi pertahanan Madrid memprihatinkan

Kesuksesan ganda Madrid musim lalu berkat pertahanan yang andal berdasarkan blok rendah yang kompak, sama seperti ancaman serangan yang menghancurkan yang dilakukan oleh Benzema, Vinicius Junior dan Rodrygo. Tahun ini, meskipun ada tambahan bek kelas dunia Antonio Rudiger, mereka tampaknya telah kehilangan sebagian dari konsistensi itu dan – yang lebih mengkhawatirkan – kelaparan di belakang.

Pertahanan awal di sini terdiri dari Vazquez di bek kanan – dengan Dani Carvajal hanya cukup fit untuk menjadi starter di bangku cadangan – pasangan bek tengah Militao dan Rudiger, dan yang andal, jika sedikit pejalan kaki, Nacho di bek kiri. Cedera di babak kedua membuat Vazquez dan Militao digantikan oleh Carvajal dan Ferland Mendy, pemain lain yang tampil buruk.

Pilihan Editor

2 Terkait

Penyerang veteran Valencia, Edinson Cavani, menyebabkan masalah di seluruh pertandingan. Dia seharusnya melakukannya lebih baik dengan sundulan di babak pertama yang diselamatkan dengan baik oleh Thibaut Courtois. Gol penyama kedudukan Valencia adalah studi kasus dalam pertahanan yang buruk, Nacho memberi Lato terlalu banyak ruang untuk mengayunkan umpan silangnya, dan Vazquez dikalahkan oleh Lino di tiang jauh. Courtois diminta untuk melakukan lebih banyak keajaiban di perpanjangan waktu.

Ini bukan hanya tentang para pembela, tentu saja. Anda bertanya-tanya apakah tim kehilangan perisai pelindung yang diberikan Casemiro sebelum pindah ke Manchester United. Di sini, Toni Kroos melakukan yang terbaik sebagai gelandang bertahan, tetapi itu bukanlah posisi yang disukainya.

3. Kilatan kecemerlangan Benzema menunjukkan dia menemukan bentuk permainannya

Ini adalah musim yang berhenti-mulai, dilanda cedera untuk Benzema, tetapi ada cukup banyak momen di sini untuk menunjukkan bahwa pemenang Ballon d’Or tidak jauh dari level yang dibutuhkan Madrid jika tim ingin menantang trofi kali ini. tahun. Salah satu keahlian yang menonjol: stepover di babak pertama dan kombinasi nutmeg yang memungkinkan Benzema melewati Comert di dalam kotak tanpa mematahkan langkahnya.

Itu adalah pergerakan Benzema di belakang, yang terlihat oleh Militao, yang membuatnya dijatuhkan dengan canggung oleh Comert untuk membuat Madrid unggul dengan penalti yang dikonversi dengan keren. Ada satu-dua yang indah dengan Rodrygo di babak kedua, dieksekusi dengan gerakan ekonomi yang lancar yang menjadikan Benzema salah satu pemain sepak bola yang paling menyenangkan untuk ditonton, dan banyak film dan trik lainnya setelah itu sebelum memainkan perannya dalam adu penalti.

Catatan gol Benzema di kompetisi ini sangat bagus. Dia memiliki enam gol Supercopa Spanyol, total hanya dikalahkan oleh Raul Gonzalez (dengan tujuh) dan Lionel Messi (dengan 14). Sekarang dia memiliki kesempatan untuk menyamakan kedudukan, atau bahkan menyalip, Raul di final hari Minggu.

Pelaku terbaik dan terburuk

TERBAIK: Karim Benzema, Real Madrid. Tampak unggul di atas setiap pemain lain di lapangan, menyusun gulungan sorotan pribadi dari sentuhan cerdas.

Real Madrid mengalahkan Valencia melalui adu penalti untuk melaju ke final Supercopa Spanyol hari Minggu. Gambar Yasser Bakhsh/Getty

TERBAIK: Samuel Lino, Valencia. Secara konsisten menjadi pemain Valencia yang paling menyenangkan untuk ditonton musim ini. Mencetak gol dan tampak hidup sampai dia pergi.

TERBAIK: Giorgi Mamardashvili, Valencia. Courtois adalah salah satu kandidatnya – dan melakukan penyelamatan krusial dalam adu penalti – tetapi kiper Valencia itu unggul dalam pertandingan itu sendiri dengan sejumlah penyelamatan besar.

TERBURUK: Eray Comert, Valencia. Memberikan penalti dengan tantangan sembrono, dan gagal dalam adu penalti, menempatkan tendangannya melewati mistar.

TERBURUK: Lucas Vazquez, Real Madrid. Mengalami malam yang sangat sulit sebelum pergi karena cedera.

TERBURUK: Justin Kluivert, Valencia. Performa mengecewakan lainnya dari pemain yang tampil mengecewakan sepanjang musim.

Sorotan dan momen penting

Kemungkinan besar, Valencia tidak akan menantikan Madrid dan Benzema mengunjungi Mestalla pada 21 Mei.

Benzema mencetak gol dalam pertandingan ke-8 berturut-turut melawan Valencia 💥 @ESPNFC pic.twitter.com/xl4f7ERfyn

— ESPN+ (@ESPNPlus) 11 Januari 2023

Setelah pertandingan: Apa yang dikatakan para pemain/manajer

Marco Asensio: “Laga yang sulit, tanpa banyak ritme untuk kedua tim. Itu sulit bagi kami tetapi yang penting adalah kami berada di final dan mengejar trofi lainnya.”

Courtois tentang apakah dia khawatir dengan performa Madrid: “Khawatir? Tidak. Mungkin kami harus mencetak lebih banyak gol, dan tidak kebobolan seperti yang kami lakukan kemarin di Villarreal atau hari ini di awal babak kedua, kami harus memulai dengan lebih baik. Kami harus melihat dengan tenang besok dengan staf pelatih di mana kami dapat meningkatkan, tekanan kami, kami akan melihat untuk hari Minggu taktik apa yang kami gunakan. Tapi tidak ada yang membuat kami khawatir.”

Statistik utama (disediakan oleh ESPN Stats & Information research)

– Benzema sekarang memiliki delapan pertandingan beruntun mencetak gol melawan Valencia, rekor terpanjangnya melawan lawan mana pun.

STREAM ESPN FC SETIAP HARI DI ESPN+

r682826 2 1296x729 16 9

Dan Thomas bergabung dengan Craig Burley, Shaka Hislop, dan lainnya untuk membawakan Anda sorotan terbaru dan memperdebatkan alur cerita terbesar. Streaming di ESPN+ (khusus AS).

– Benzema memiliki enam gol Supercopa karir. Hanya Messi (14) dan Raul (7) yang memiliki lebih banyak.

– Benzema adalah pemain kedua yang mencetak gol dalam lima pertandingan Supercopa berturut-turut dan yang pertama sejak Messi melakukannya antara 2010 dan 2012.

Berikutnya

Real Madrid: Dengan kemenangan adu penalti itu, Madrid melaju ke final Supercopa Spanyol untuk bertemu dengan Barcelona atau Real Betis pada hari Minggu (13:30 ET, streaming langsung di ESPN+).

Valencia: Valencia bertandang ke Asturias Rabu depan untuk pertandingan babak 16 besar Copa del Rey melawan Sporting Gijon.

Author: Edward Smith