BetDEX mengumumkan Monaco Protocol, protokol taruhan olahraga turun-temurun pertama di dunia

BetDEX mengumumkan Monaco Protocol, protokol taruhan olahraga turun-temurun pertama di dunia

Protokol Monaco berbasis Blockchain telah diumumkan, dengan proyek yang digambarkan sebagai “protokol taruhan olahraga terdesentralisasi pertama di dunia.” Sekarang sudah aktif di devnet Solana dan tersedia bagi pengembang untuk membangun produk dan alat pelengkap.

Dibangun di Solana, ini akan menawarkan petaruh “perdagangan cepat dan berbiaya rendah di kumpulan likuiditas bersama,” menurut sebuah pengumuman. Protokol, yang akan sepenuhnya terdesentralisasi, bersumber terbuka, dan tanpa izin, memungkinkan pihak ketiga untuk membangun aplikasi mereka sendiri dan berinovasi di atas platform.

BetDEX Exchange, salah satu kontributor utama protokol, adalah aplikasi taruhan olahraga pertama yang dibangun di atasnya, kata perusahaan itu. Ratusan telah mengantre taruhan di sepak bola sebagai bagian dari pengujian beta dan lebih dari 80.000 ada dalam daftar tunggu, menurut BetDEX.

Taruhan olahraga tradisional, yang menurut BetDEX bernilai $250 miliar pada tahun 2021, terganggu oleh pengalaman pengguna yang buruk dan biaya tinggi mulai dari 5% hingga 40%, CEO BetDEX Varun Sudhakar mengatakan kepada Blockworks. Biaya BetDEX tidak akan lebih dari 1%, tambahnya, menolak untuk merinci secara spesifik. Masalah lain yang dideteksi oleh perusahaan termasuk risiko pihak lawan dan masalah penarikan terkait, seperti keterlambatan pencairan, yang akan dibantu oleh solusi baru.

Bursa BetDEX saat ini mendukung taruhan olahraga pada sepak bola dan berencana untuk memperkenalkan olahraga tambahan dalam waktu dekat. Selain itu, anggota komunitas dari proyek Solana yang populer, Samoyedcoin, akan membangun pasar prediksi bertema Samoyedcoin untuk acara dan pasar terkait kripto di Protokol Monaco.

Sudhakar menambahkan: “Kami percaya masa depan taruhan olahraga bersifat terdesentralisasi, dan Monaco Protocol dan BetDEX Exchange menempatkan kami di garis depan kemajuan industri itu. Kami memiliki tim kelas dunia dengan keahlian industri yang mendalam dan kami benar-benar fokus untuk mengamankan lisensi game yang diperlukan tahun ini sambil memberikan pengalaman taruhan olahraga yang unggul melawan status quo yang ketinggalan zaman.

Pemimpin Proyek Samoyedcoin berkomentar: “Protokol Monaco adalah standar yang kuat untuk pasar prediksi terdesentralisasi, dan kami senang memiliki anggota komunitas yang membangun dan berkontribusi pada Protokol.”

1634844902 nigel eccles
Nigel Eccles

Didirikan oleh mantan eksekutif FanDuel, termasuk mantan CEO Nigel Eccles yang menjabat sebagai ketua perusahaan, BetDEX mendapatkan putaran pendanaan awal $21 juta pada November 2021 yang dipimpin oleh perusahaan investasi crypto Paradigm dan pertukaran cryptocurrency FTX.

Dengan model pertama dari jarak jauh, perusahaan ini berkantor pusat di Edinburgh, Skotlandia, di mana BetDEX “menumbuhkan tim teknik, produk, dan desainnya,” dan memiliki kantor AS di New York. BetDEX mengejar beberapa lisensi di seluruh dunia, dengan perusahaan awalnya menargetkan yurisdiksi di pasar internasional saat diluncurkan, menurut siaran pers.

Selain Sudhakar dan Eccles, BetDEX baru-baru ini merekrut pakar industri untuk beberapa posisi tingkat eksekutif, termasuk Aidan Maughan (BoyleSports, Kepala Produk) sebagai Direktur Produk, Eoin Murphy (FanDuel, Kepala Teknologi Sportsbook) sebagai Insinyur Perangkat Lunak Utama, dan Kevin Kreuser (Twilio, Managing Counsel) sebagai Direktur Hukum. “BetDEX terus menarik talenta terkemuka di industri ke tim yang berkembang pesat dan berencana untuk memperluas jumlah karyawannya dalam beberapa bulan mendatang,” tambah perusahaan.

Stuart Tonner, CTO dan Co-Founder BetDEX, menyimpulkan: “Taruhan olahraga akan direvolusi oleh teknologi blockchain, dan kami berada di depan kurva. Kami sudah memiliki tim hebat yang terus berkembang pesat dan memiliki serangkaian pencapaian produk yang menarik di depan mata sebelum akhir tahun.”

Author: Edward Smith