Apa yang mereka lakukan salah dan apa artinya

Apa yang mereka lakukan salah dan apa artinya

Pada hari Jumat, Juventus dinyatakan bersalah atas penyimpangan transfer dan dikurangi 15 poin oleh pengadilan olahraga Asosiasi Sepak Bola Italia, sebuah keputusan yang mendorong mereka dari posisi ketiga turun ke papan tengah. Sebelas direktur atau mantan direktur Juventus juga dilarang, termasuk mantan presiden Andrea Agnelli (dua tahun), mantan chief football officer Fabio Paratici, yang sekarang berada di Tottenham Hotspur (2½ tahun) dan direktur olahraga Federico Cherubini (16 bulan).

Ini pukulan berat bagi klub Turin, jadi inilah Q&A untuk memahaminya.

T: Apa sebenarnya yang mereka lakukan?

A: Pada dasarnya rekayasa transfer, biasanya kesepakatan pertukaran, di mana sedikit atau tidak ada uang yang berpindah tangan tetapi klub mendapatkan keuntungan akuntansi (di atas kertas).

Pilihan Editor

2 Terkait

Ini keajaiban amortisasi. Jika Anda melepas seorang pemain ke klub lain dengan, katakanlah, biaya 10 juta, Anda dapat mencatat 10 juta itu sebagai pendapatan. Tetapi jika Anda menghabiskan 10 juta untuk mendapatkan pemain dan dia menandatangani, katakanlah, kontrak lima tahun, Anda dapat menyebarkan 10 juta itu secara merata selama masa kontrak.

T: Jadi jika saya mendapatkan seorang pria seharga 10 juta dan menjual yang lain seharga 10 juta, secara ajaib saya mendapat untung 8 juta? Sepuluh juta masuk dan dua juta keluar, karena saya menyebarkan biaya 10 juta selama lima tahun?

J: Di atas kertas, ya. Dalam kehidupan nyata, tidak. Dan, tentu saja, Anda masih harus membayar 2 juta setiap tahun selama masa kontrak. Namun dalam jangka pendek, dalam skenario Anda, Anda dapat menunjukkan capital gain sebesar 8 juta.

– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, lainnya (AS)

Ini tidak ilegal dan hampir setiap klub di Eropa melakukan akuntansi mereka. Masalah muncul ketika dua klub merekayasa kesepakatan pertukaran dan menggelembungkan nilai pemain yang terlibat. Secara resmi, ini adalah dua kesepakatan terpisah, tetapi dalam praktiknya, keduanya mencerminkan satu sama lain dan karena tidak ada uang tunai yang berpindah tangan, Anda dapat memberikan penilaian apa pun yang Anda suka pada pemain.

Jadi dalam contoh di atas, jika Anda memperoleh pemain seharga 100 juta dan memindahkan pemain ke klub yang sama seharga 100 juta, maka – presto! – Anda telah menghasilkan 80 juta (dan begitu juga dengan klub lain).

T: Bukankah Juventus sudah didakwa dengan ini dan dibebaskan?

J: Ya, mereka dan delapan klub lainnya (Genoa, Sampdoria, Empoli, Pro Vercelli, Novara, Pescara, Parma dan Pisa) dituntut dan akhirnya dibebaskan. Mereka berhasil berargumen bahwa tidak ada yang dapat memberikan penilaian objektif pada seorang pemain dan, oleh karena itu, tidak ada yang dapat mengatakan bahwa biaya transfer — atau, lebih tepatnya, penilaian yang Anda berikan pada pemain dalam pertukaran — digelembungkan. Dengan kata lain, seorang pemain menghargai apa yang akan dimainkan pasar, dan pengadilan setuju dengan mereka.

T: Jadi mengapa kasus dibuka kembali? Kedengarannya seperti bahaya ganda bagi saya, diadili dua kali untuk kejahatan yang sama…

J: Jaksa berhasil menyetujui untuk membuka kembali kasus tersebut karena mereka mengatakan bukti baru telah muncul. Bukti itu berasal dari investigasi kriminal terpisah yang dikenal sebagai Prisma, dan dugaannya adalah bahwa mereka tidak hanya membuat kesepakatan pertukaran penipuan ini dengan penilaian yang meningkat, tetapi itu adalah bagian dari upaya sistematis untuk memasak pembukuan. Oh, dan menurut penyadapan dan bukti tertulis (termasuk catatan tulisan tangan), mereka tahu apa yang mereka lakukan tidak di atas papan.

LANGSUNG DI ESPN+ (GAME TERPILIH)

Permainan yang indah tinggal di sini. Streaming liga, turnamen, dan tim teratas.
Daftar ke ESPN+

SABTU, JAN. 21 (sepanjang waktu ET)
• Celtic vs. Morton (7:10 pagi)
• Coventry vs. Norwich (07:25)
• Vallecano vs. Masyarakat (7:50 pagi)
• Union vs. Hoffenheim (09:20)
• Birmingham vs. Preston (09:55)
• Espanyol vs. Betis (10:05)
• Atletico vs. Valladolid (12:20 siang)
• St. Johnstone vs. Rangers (12:25 siang)
• PSV vs. Vitesse (13:55)
• Sevilla vs. Cadiz (14:50)

MINGGU, JAN. 22 (sepanjang waktu ET)
• Sunderland vs. Boro (06:55)
• Antwerpen vs. Liege (7:25 pagi)
• Villareal vs. Girona (7:50 pagi)
• Feyenoord vs. Ajax (08:25)
• Hibernian vs. Hati (08:55)
• Dortmund vs. Augsburg (09:20)
• Elche vs Elche Osasuna (10:05 pagi)
• Gladbach vs. Leverkusen (11:20)
• Barcelona vs. Getafe (12:20 p.m.)
• Brugge vs. Charleroi (12:25 siang)
• Athletic vs. Real Madrid (14:50)

Ini adalah investigasi kriminal karena Juventus terdaftar di Bursa Efek Italia dan memiliki persyaratan pelaporan yang ketat — menurut para penyelidik, ini sama dengan penipuan akuntansi. Jaksa Sporting tidak memiliki bukti ini tersedia bagi mereka ketika mereka membersihkan Juve dan klub lain, maka mengapa kasus dibuka kembali.

T: Oke, tetapi jika dua klub terlibat dalam kesepakatan pertukaran penipuan untuk memasak buku, bukankah keduanya harus dihukum?

A: Itu pertanyaan yang wajar, dan itu adalah elemen lain dari pertahanan Juve, bersamaan dengan fakta bahwa mereka sudah bebas dari ini. Berdasarkan proses pengadilan, perbedaannya tampak pada banyaknya kesepakatan semacam itu, fakta bahwa mereka percaya bahwa mereka memiliki bukti—berkat penyelidikan Prisma—yang tampaknya sistematis dan terencana, dan bahwa mereka tahu itu salah.

Konon, ada klub lain yang muncul dalam bukti yang dikumpulkan Prisma — bukan hanya delapan klub asli yang dibebaskan — dan itu masih bisa dituntut. Beberapa percakapan menunjukkan bahwa mereka juga tahu bahwa apa yang mereka lakukan tidak berlebihan.

T: Saya masih belum mengerti. Jika, seperti yang dikatakan Juve, tidak ada aturan yang melarang hal ini, mengapa mereka harus dihukum?

J: Yah, tidak ada aturan khusus di bidang olahraga. Ada aturan khusus tentang bersikap transparan dengan pemegang saham, terutama jika Anda adalah klub yang terdaftar, meskipun itu adalah masalah investigasi kriminal.

Jaksa juga berpendapat bahwa mereka melanggar Pasal 4 peraturan FA Italia, yang mencakup keadilan dan kejujuran, dan Pasal 31, yang mencakup pembukuan palsu. (Ini, Juve mungkin mengatakan, menimbulkan pertanyaan: Jika kesepakatan ini tidak ilegal, bagaimana mereka bisa dianggap sebagai akuntansi palsu?)

Juventus menghadapi jalan yang sulit di depan setelah dinyatakan bersalah atas penyimpangan transfer. Gambar Visionhaus/Getty

T: Jadi apa yang terjadi selanjutnya?

J: Juve akan menunggu “alasan tertulis” yang mendukung argumen pengadilan dalam vonis. Kemudian, mereka akan mengajukan banding ke Sport Guarantee Board Italia, yang pada dasarnya merupakan pengadilan tertinggi. Mereka tidak akan menilai berdasarkan prestasi, mereka hanya akan menilai apakah pengadilan olahraga mengikuti prosedur dan menerapkan aturannya sendiri dengan benar. Itu berarti mereka dapat mengkonfirmasi hukuman atau membatalkannya, mereka tidak dapat, katakanlah, memberikan pengurangan hukuman kepada Juventus.

Jika putusan ditegakkan, Juve memiliki satu kesempatan terakhir di Pengadilan Arbitrase Olahraga di Lausanne. Tapi ini akan menjadi waktu yang sibuk bagi pengacara mereka, karena ada banyak investigasi yang sedang berlangsung…

T: Seperti?

J: Ya, ada investigasi Prisma itu sendiri, yang secara teori bisa berujung pada hukuman penjara. Itu tidak hanya mencakup dugaan penyimpangan transfer sistematis; itu juga mencakup akuntansi palsu atas pemotongan gaji yang diambil pemain selama COVID.

Pada dasarnya, secara resmi dilaporkan bahwa para pemain secara sukarela menyerahkan gaji empat bulan ketika, pada kenyataannya, menurut dugaan, sebagian besar memiliki kesepakatan sampingan untuk menerima kembali sebagian dari gaji tersebut. Ini memungkinkan Juventus untuk mengalihkan biaya dari satu periode akuntansi ke periode berikutnya.

Dalam beberapa hal, investigasi ini lebih serius karena merupakan investigasi kriminal dan Juventus terdaftar di Bursa Efek Italia, yang berarti mereka memiliki persyaratan pelaporan yang lebih ketat. Itu sebabnya keluarga Agnelli mengganti seluruh dewan mereka pada bulan November. Itu penyelidikan kriminal, dan mereka juga bisa menghadapi penyelidikan olahraga atas itu.

Lalu ada fakta bahwa mereka sedang diselidiki oleh UEFA atas potensi pelanggaran Financial Fair Play. Jika mereka terlibat dalam pembukuan palsu untuk memenuhi persyaratan FFP di tahun-tahun sebelumnya, mereka juga dapat dikenai sanksi.

STREAM ESPN FC SETIAP HARI DI ESPN+

r682826 2 1296x729 16 9

Dan Thomas bergabung dengan Craig Burley, Shaka Hislop, dan lainnya untuk membawakan Anda sorotan terbaru dan memperdebatkan alur cerita terbesar. Streaming di ESPN+ (khusus AS).

Akhirnya, investigasi Prisma mengungkap pertanyaan seputar kesepakatan pertukaran dengan klub lain yang tidak tercakup dalam investigasi ini karena mereka tidak mengetahui bukti pada saat itu. Itu juga bisa menimbulkan dakwaan baru.

T: Satu hal yang saya tidak mengerti adalah mengapa, jika jaksa meminta hukuman sembilan poin, pengadilan akhirnya menjatuhkan hukuman yang lebih berat, mengurangi 15 poin …

A: Ya, itu agak aneh bagi saya. Penjelasannya, rupanya, agar kalimat itu bermakna, itu harus berdampak signifikan pada klub – cukup untuk menolak mereka, katakanlah, tempat di Liga Champions. Saat mereka ditagih, sembilan poin terlihat cukup. Kemudian mereka mendapatkan hasil yang baik dan naik meja, sehingga pengadilan menjadi lebih keras.

Saya kira karena tidak ada preseden atau yurisprudensi yang jelas mengenai hal itu, mereka merasa tidak ada yang menghentikan mereka untuk bekerja lebih keras. Tapi tentu tidak biasa hakim melebihi permintaan jaksa.

T: Dan apa implikasinya di lapangan?

J: Tidak bagus. Juventus membukukan rekor kerugian Serie A lebih dari $250 juta tahun lalu, memecahkan rekor mereka sendiri dari musim sebelumnya sebesar $210 juta. Beberapa di antaranya, jelas, adalah COVID, tetapi perlu diingat bahwa kerugian tersebut datang dari keuntungan dari transaksi yang diduga meragukan ini. Jika penalti berarti mereka tidak akan berada di Liga Champions musim depan – dan akan sangat sulit untuk menghasilkan 15 poin di lapangan – maka itu adalah hilangnya pendapatan lebih lanjut.

Oh, dan pemegang saham Juve telah menyuntikkan modal baru sekitar €700 juta dalam beberapa tahun terakhir.

Itu bagian dari alasan mengapa presiden baru Juve, Gianluca Ferrero, telah menjelaskan bahwa dia akan jauh lebih ketat ke depannya. Dan itu kemungkinan akan diterjemahkan menjadi ketergantungan yang lebih besar pada akademi muda dan, tentu saja, pengeluaran yang lebih sedikit.

T: Poin terakhir untuk fans Tottenham: Apa yang terjadi pada Fabio Paratici, yang sekarang menjadi direktur pelaksana Spurs yang bertanggung jawab atas transfer?

A: Ya, pertama dia memiliki dua banding yang tersisa, jadi Anda tidak bersalah sampai terbukti bersalah. Larangannya kemungkinan besar tidak akan berlaku sampai dia kehabisan permohonan itu. Jika larangan tersebut berlaku, itu juga tergantung pada apakah FIFA dan UEFA memutuskan untuk memperpanjang larangan tersebut ke seluruh dunia dan itu masih harus dilihat.

Tentu saja, seluruh perselingkuhan ini tidak menguntungkannya, jadi itu benar-benar tergantung pada klub dan bagaimana perasaan mereka tentang dia, jika dia dibebaskan.

Author: Edward Smith